A Young Lady ~♥

Welcome to Sabil's blog. A blog about random things to share!

NIKAH MUDA

By 19.45



Halo!
Masih rempong dengan berita full day school atau pernikahan Alvin-Larissa? Atau masih belum moveon dari kakak awkarin? Hahaha sekarang aku bukan mau bahas tentang full day school atau Alvin-Larissa atau pun tentang kakak awkarin itu, tetapi akan bahas tentang NIKAH MUDA! Yesh! Ah kamu mah tau apa tentang nikah? kamu kan masih kecil. Biarin nanti juga aku nikah LOL



Ih kok tiba-tiba bahas tentang nikah muda seehh -_- iya, aku kan envy sama Alvin-Larissa. Aku juga kan nggak konsisten anaknya. LOL biarin lah yang penting senang aku :p

Setelah di minggu kedua bulan Agustus kemarin aku baca postingan kak Annisa dan kak Nahla *btw kak Nahla ini menikah di usia 17 tahun dan sempat ngebuat aku pengen seperti dia banget* juga postingan kak Windi aku jadi pengen ngebahas tentang nikah muda.

Aku pribadi pas jaman SMA sering mikir banget tentang nikah muda ini. Seenggaknya aku sering ngebayangin kalo misal pas selesai SMA aku nikah dengan pria yang dewasa dan bisa membimbing tentunya *deuh jadi mayuu*, terus aku tetep kuliah dan si ‘pria’ itu tetep kerja. Cukup bikin aku senyum senyum sendirilah saat itu yahkan~~

Makanya waktu aku tamat SMA di tahun 2014, saat itu umurku belum genap 17 tahun, dan nggak sengaja nemu blognya kak Nahla *waktu itu dia lagi hamil dan umur 19 tahun kalo nggak salah* aku ngerasa kalo kehidupan pernikahan dia itu seperti yang aku inginkan! Seperti lifegoals gitu yah.

Exactly, sekarang aku kuliah, gak jadi nikah muda, *lagian juga dulu gak pernah tau dan gak pernah ngebayangin wajahnya si pria itu seperti apa. Masih mosaic lah wajahnya saat itu hahaha*.  Gak pernah kepikiran tentang menikah di usia muda lagi. Eh, pernah deng pas awal masuk kuliah aku dikecewakan  oleh seseorang, dan berpikiran untuk nggak pacaran lagi, juga kepikiran untuk menikah saat aku udah semester 5. *btw September 2016 nanti aku masuk semester 5, lah mau nikah, Bil?*

Sempat Bunda bilang ke aku pas aku semester 3 dan masih umur 18 tahun, kalau ada yang datang ngelamar kerumah, Bundaku bakalan ngizinin anaknya untuk dinikahi *lah setelah itu aku nangis dengernya tapi dikamar yah, ngira kalo bundaku nggak sayang lagi, dan udah nggak sanggup membiayai* padahal kan ya bukan karena itu. Seenggaknya katanya Bunda bisa ngerasa lega kalau satu anak perempuannya udah jadi tanggung jawab suaminya. Karena menjaga, mendidik dan membesarkan anak tanggung jawab dan amanahnya gede bookkkk.

But, sebenernya keinginanku menikah muda dulu bukan dengan orang yang seumuran denganku. Tapi, dengan orang yang paling tidak 5 tahun lebih tua umurnya dari aku, gitu. Karena aku mikirnya orang yang umurnya lebih tua dariku, punya pengalaman hidup lebih banyak dari aku. Seenggaknya dia lebih dewasa dan lebih matang, dan udah kerja juga. Jadi dia tau caranya bertanggung jawab terhadap keluarganya. Bukan lagi merusuhi kedua orang tuanya, untuk meminta biaya menghidupi dia dan istrinya. Karena yang dibiayai bukan satu kepala, tetapi dua kepala apalagi kalau udah punya anak jadi berkepala-kepala XD Karena menikah berarti membangun keluarga sendiri. Hidup terpisah dari orang tua masing-masing. Hanya berdua dengan suami, dan mungkin dengan anak-anak.

Kalo dipikir-pikir ulang, aku pasti belum sanggup untuk berubah hidup 180 derajat seperti itu. Karena yah, seperti yang kita tau. BIASANYA anak umur 17 sampe 20 tahun itu masih labil kan, ya. Jadi kalo misal udah nikah, terus berantemlah sama si suami, masa iya mau kabur kerumah orang tua XD asal nggak nyanyi aja, pulangkan sajaa.. aku pada ibuku.. atau ayahku..~~ sedangkan jaman pacaran umur 17an aja salah paham, berantem dikit, putus. Udah nggak cocok, putus. Liat cewek/cowok yang lebih dari pasangan, ada niat selingkuh, hadeuhh meskipun itu manusiawi yah. Terus galau dikit, nggak mau makan sampe sakit, terus diinfus, terus sakit tifus, terus lever, terus koma *lah -___-* 

Berantem sama pacar kelayapan kemana-mana refreshing. Kalo udah nikah nggak bisa gitu dong, kan, ya? Walau pun nggak semua yang nikah di usia muda itu orangnya tidak dewasa. Atau yang menikah di usia cukup itu dijamin langgeng.

Well, menurut pandanganku sekarang, tentang nikah muda adalah nikah muda itu nggak gampang! Kecuali kayak yang dibilang kak Nahla, kecuali bapak lo kayak om Arifin Ilham kayak bapaknya Alvin, beliau bisa menuntun anaknya untuk urusan per-suami-an atau tentang kekeluargaan yah. Tapi dengan beraninya aku masih umur 16 tahun dulu udah ngebet pengen nikah muda hwahahahahaha! LOL! Tapi aku SALUT banget sama yang nikah muda, terus bertahan sampe tua sama-sama, sampe maut memisahkan. Hadeuu :’)

Jadi sekarang mau nikah muda, Bil?
Jawabanku, NGGAK DULU, DEH! Lol

Karena apa?
Karena aku masih mau ngelanjutin studiku. Mau menyenangkan orang tuaku. Mau membiayai sekolah adik-adikku. Mau pecicilan kemana-kemana. Mau jalan-jalan dan traveling. Mau main sama temen-temen seeeepuuuuaaassnyyyaaaaa. Sampai pada saatnya aku ngerasa udah matang dan pantas. Gitu.

Yaudah sih gitu aja. Bye~ Assalamualaikum.
BTW selamat menempuh hidup baru dek Alvin dan kakak Larissa Chou (yang luar biasa cantik) semoga bahagia dunia akhirat. 

ps : Kak Windi, kita se-kota loh, kapan dong ketemuaannn :3 *cmiww

with love,
-Sabil

You Might Also Like

0 komentar

Jumat, 19 Agustus 2016

NIKAH MUDA



Halo!
Masih rempong dengan berita full day school atau pernikahan Alvin-Larissa? Atau masih belum moveon dari kakak awkarin? Hahaha sekarang aku bukan mau bahas tentang full day school atau Alvin-Larissa atau pun tentang kakak awkarin itu, tetapi akan bahas tentang NIKAH MUDA! Yesh! Ah kamu mah tau apa tentang nikah? kamu kan masih kecil. Biarin nanti juga aku nikah LOL



Ih kok tiba-tiba bahas tentang nikah muda seehh -_- iya, aku kan envy sama Alvin-Larissa. Aku juga kan nggak konsisten anaknya. LOL biarin lah yang penting senang aku :p

Setelah di minggu kedua bulan Agustus kemarin aku baca postingan kak Annisa dan kak Nahla *btw kak Nahla ini menikah di usia 17 tahun dan sempat ngebuat aku pengen seperti dia banget* juga postingan kak Windi aku jadi pengen ngebahas tentang nikah muda.

Aku pribadi pas jaman SMA sering mikir banget tentang nikah muda ini. Seenggaknya aku sering ngebayangin kalo misal pas selesai SMA aku nikah dengan pria yang dewasa dan bisa membimbing tentunya *deuh jadi mayuu*, terus aku tetep kuliah dan si ‘pria’ itu tetep kerja. Cukup bikin aku senyum senyum sendirilah saat itu yahkan~~

Makanya waktu aku tamat SMA di tahun 2014, saat itu umurku belum genap 17 tahun, dan nggak sengaja nemu blognya kak Nahla *waktu itu dia lagi hamil dan umur 19 tahun kalo nggak salah* aku ngerasa kalo kehidupan pernikahan dia itu seperti yang aku inginkan! Seperti lifegoals gitu yah.

Exactly, sekarang aku kuliah, gak jadi nikah muda, *lagian juga dulu gak pernah tau dan gak pernah ngebayangin wajahnya si pria itu seperti apa. Masih mosaic lah wajahnya saat itu hahaha*.  Gak pernah kepikiran tentang menikah di usia muda lagi. Eh, pernah deng pas awal masuk kuliah aku dikecewakan  oleh seseorang, dan berpikiran untuk nggak pacaran lagi, juga kepikiran untuk menikah saat aku udah semester 5. *btw September 2016 nanti aku masuk semester 5, lah mau nikah, Bil?*

Sempat Bunda bilang ke aku pas aku semester 3 dan masih umur 18 tahun, kalau ada yang datang ngelamar kerumah, Bundaku bakalan ngizinin anaknya untuk dinikahi *lah setelah itu aku nangis dengernya tapi dikamar yah, ngira kalo bundaku nggak sayang lagi, dan udah nggak sanggup membiayai* padahal kan ya bukan karena itu. Seenggaknya katanya Bunda bisa ngerasa lega kalau satu anak perempuannya udah jadi tanggung jawab suaminya. Karena menjaga, mendidik dan membesarkan anak tanggung jawab dan amanahnya gede bookkkk.

But, sebenernya keinginanku menikah muda dulu bukan dengan orang yang seumuran denganku. Tapi, dengan orang yang paling tidak 5 tahun lebih tua umurnya dari aku, gitu. Karena aku mikirnya orang yang umurnya lebih tua dariku, punya pengalaman hidup lebih banyak dari aku. Seenggaknya dia lebih dewasa dan lebih matang, dan udah kerja juga. Jadi dia tau caranya bertanggung jawab terhadap keluarganya. Bukan lagi merusuhi kedua orang tuanya, untuk meminta biaya menghidupi dia dan istrinya. Karena yang dibiayai bukan satu kepala, tetapi dua kepala apalagi kalau udah punya anak jadi berkepala-kepala XD Karena menikah berarti membangun keluarga sendiri. Hidup terpisah dari orang tua masing-masing. Hanya berdua dengan suami, dan mungkin dengan anak-anak.

Kalo dipikir-pikir ulang, aku pasti belum sanggup untuk berubah hidup 180 derajat seperti itu. Karena yah, seperti yang kita tau. BIASANYA anak umur 17 sampe 20 tahun itu masih labil kan, ya. Jadi kalo misal udah nikah, terus berantemlah sama si suami, masa iya mau kabur kerumah orang tua XD asal nggak nyanyi aja, pulangkan sajaa.. aku pada ibuku.. atau ayahku..~~ sedangkan jaman pacaran umur 17an aja salah paham, berantem dikit, putus. Udah nggak cocok, putus. Liat cewek/cowok yang lebih dari pasangan, ada niat selingkuh, hadeuhh meskipun itu manusiawi yah. Terus galau dikit, nggak mau makan sampe sakit, terus diinfus, terus sakit tifus, terus lever, terus koma *lah -___-* 

Berantem sama pacar kelayapan kemana-mana refreshing. Kalo udah nikah nggak bisa gitu dong, kan, ya? Walau pun nggak semua yang nikah di usia muda itu orangnya tidak dewasa. Atau yang menikah di usia cukup itu dijamin langgeng.

Well, menurut pandanganku sekarang, tentang nikah muda adalah nikah muda itu nggak gampang! Kecuali kayak yang dibilang kak Nahla, kecuali bapak lo kayak om Arifin Ilham kayak bapaknya Alvin, beliau bisa menuntun anaknya untuk urusan per-suami-an atau tentang kekeluargaan yah. Tapi dengan beraninya aku masih umur 16 tahun dulu udah ngebet pengen nikah muda hwahahahahaha! LOL! Tapi aku SALUT banget sama yang nikah muda, terus bertahan sampe tua sama-sama, sampe maut memisahkan. Hadeuu :’)

Jadi sekarang mau nikah muda, Bil?
Jawabanku, NGGAK DULU, DEH! Lol

Karena apa?
Karena aku masih mau ngelanjutin studiku. Mau menyenangkan orang tuaku. Mau membiayai sekolah adik-adikku. Mau pecicilan kemana-kemana. Mau jalan-jalan dan traveling. Mau main sama temen-temen seeeepuuuuaaassnyyyaaaaa. Sampai pada saatnya aku ngerasa udah matang dan pantas. Gitu.

Yaudah sih gitu aja. Bye~ Assalamualaikum.
BTW selamat menempuh hidup baru dek Alvin dan kakak Larissa Chou (yang luar biasa cantik) semoga bahagia dunia akhirat. 

ps : Kak Windi, kita se-kota loh, kapan dong ketemuaannn :3 *cmiww

with love,
-Sabil
Posting Komentar