Kamis, 05 Juli 2018

[SELF REMINDER] #1 BERHIJRAH SETELAH MENIKAH

Assalamualaikum sahabat..
Alhamdulillah. Yeay! Akhirnya saya ada waktu luang buat posting sesuatu disini meskipun lewat handphone.

Kalau dilihat lihat postingan terakhir saya yang berbau Korea sekitar setahun yang lalu. Sekilas pengumuman. Maaf banget nih saya ga bisa update lagi tentang Korea Koreaan karena Alhamdulillah saya sudah move on dari Kpop dan sedang move on untuk mengurangi nonton drama Korea nya. Doain yaa..

Sebenarnya topik yang mau saya angkat ini adalah self reminder, pengingat untuk diri saya sendiri, dan mudah mudahan bisa untuk renungan teman teman yang lain.

Awal tahun 2018 saya memutuskan untuk jomblo fisabilillah. Karena yah, pacaran itu haram. Mendekati zina dan Astaghfirullah ga ada faedahnya. Saya belajar, saya sholat, saya mengaji. Tapi dosa saya tetep nambah karena tiap hari boncengan motor sama yang bukan muhrim. 😞 Bukan hanya dosa saya aja, tapi dosa kedua orang tua saya juga ikutan bertambah tanpa sepengetahuan mereka. Astaghfirullah..

Alhamdulillah akhir tahun kemarin saya merenungi. Mau sampai kapan gini gini terus? Mau sampai kapan diri ini ga ada kemajuannya. Saya merasa harus berubah, berbenah diri supaya bisa menjadi lebih baik lagi di mata Allah. Tapi saya ga tau mau mulai dari mana. Sebab akhir tahun lalu saya masih pacaran. Tiba tiba setan bilang, 'yaudah hijrahnya setelah menikah aja. Ga apa apa kok..' yaahh dalam hati saya membenarkan. Yaudah sih hijrahnya setelah menikah aja nanti.

Selang beberapa bulan kemudian, sekitar awal tahun 2018 saya dapat renungan lagi. Mau sampai kapan kaya gini? Hubungan ini juga gini gini aja. Meskipun doi bilang mau serius beberapa tahun kedepan, tapi saya juga ga yakin tuh kalo kita emang berjodoh. Jangan jangan jodoh saya bukan doi lagi. Karena yang tau jodoh kita kan cuma Allah Yang Maha Mengetahui. Jadi kalau misalnya jodoh saya bukan dia, ngapain dah saya selama ini? Jagain jodoh orang? Merhatiin jodoh orang? Unfaedah ya..

Saya juga sempat merenungi. Apa iya umur saya bisa sampai menikah? Saya juga ga tau ajal dulu atau jodoh dulu yang bakalan dateng menghampiri saya. Padahal kalau ajal dulu yang datang ke saya, saya juga ga yakin bekal saya cukup untuk mempertanggung jawabkannya. Astaghfirullah 😭

Terus poin yang semakin memantapkan saya untuk menyudahi hubungan ini adalah, kesalahan kesalahan dan dosa dosa yang saya perbuat sebelum saya menikah adalah tanggung jawab ayah saya. Saya mah enak cekikikan happy happy kesana kemari sama yang bukan muhrim, terus ayah saya nambah aja terus dosanya. Ayah, maaf..

Terus kalau saya hijrahnya setelah menikah, kok ya saya jadi mikir. Ayah dan bunda, yang udah ngeluarin keringat dan air mata untuk membawa saya sampai ke calon suami saya nantinya, ternyata selama ini selalu ditambah dosanya sama putrinya. Lalu setelah ijab qabul, putrinya jadi tanggung jawab suaminya, terus putrinya hijrah dan menjadi solehah karena sayang sama suaminya.

Pertanyaannya, saya sayang ga sama ayah saya selama ini? Kenapa hijrah setelah menikah, sementara selama ini ayah dan ibu saya yang memberi kasih sayang, membesarkan, mengasuh, mendidik, dan yang ngasih semua kebutuhan saya sampai saya ditanggung jawabi oleh suami.

Allah Yang Maha Membolak balikkan hati. Allah yang menghilangkan rasa sayang saya ke pacar saya yang sebelumnya. Yang memantapkan saya untuk menyudahi semuanya. Yang membantu saya untuk lebih menyayangi kedua orang tua saya, Yang mengingatkan saya untuk tidak semakin menambah dosa kedua orang tua saya karena ulah saya selama masih menjadi tanggung jawab mereka.

Dear ukhti, kalau Allah sudah meminta perhatian kita, Allah sudah cemburu karena kita lebih mencintai makhlukNya dibandingkan DIA, Allah sudah memanggil kita untuk hijrah dari cinta yang salah. Ayo! Jangan ditunda. Kesempatan ini ga datang dua kali. Kesempatan ini mahal dan hanya orang orang yang Allah pilih saja yang dapat merasakannya. Bukankan jodoh sudah Allah gariskan bahkan sebelum kita lahir. Allah sudah merencanakan semuanya. Jangan takut dengan rencana Allah. Semua yang Allah atur adalah yang terbaik menurut versi Nya. Yang baik menurut kita belum tentu baik dimata Allah.. Allah Yang Maha Mengetahui.


Medan, 6 Juli 2018

0 komentar:

Bonjour & Welcome

Bestfriends

Kamis, 05 Juli 2018

[SELF REMINDER] #1 BERHIJRAH SETELAH MENIKAH

Assalamualaikum sahabat..
Alhamdulillah. Yeay! Akhirnya saya ada waktu luang buat posting sesuatu disini meskipun lewat handphone.

Kalau dilihat lihat postingan terakhir saya yang berbau Korea sekitar setahun yang lalu. Sekilas pengumuman. Maaf banget nih saya ga bisa update lagi tentang Korea Koreaan karena Alhamdulillah saya sudah move on dari Kpop dan sedang move on untuk mengurangi nonton drama Korea nya. Doain yaa..

Sebenarnya topik yang mau saya angkat ini adalah self reminder, pengingat untuk diri saya sendiri, dan mudah mudahan bisa untuk renungan teman teman yang lain.

Awal tahun 2018 saya memutuskan untuk jomblo fisabilillah. Karena yah, pacaran itu haram. Mendekati zina dan Astaghfirullah ga ada faedahnya. Saya belajar, saya sholat, saya mengaji. Tapi dosa saya tetep nambah karena tiap hari boncengan motor sama yang bukan muhrim. 😞 Bukan hanya dosa saya aja, tapi dosa kedua orang tua saya juga ikutan bertambah tanpa sepengetahuan mereka. Astaghfirullah..

Alhamdulillah akhir tahun kemarin saya merenungi. Mau sampai kapan gini gini terus? Mau sampai kapan diri ini ga ada kemajuannya. Saya merasa harus berubah, berbenah diri supaya bisa menjadi lebih baik lagi di mata Allah. Tapi saya ga tau mau mulai dari mana. Sebab akhir tahun lalu saya masih pacaran. Tiba tiba setan bilang, 'yaudah hijrahnya setelah menikah aja. Ga apa apa kok..' yaahh dalam hati saya membenarkan. Yaudah sih hijrahnya setelah menikah aja nanti.

Selang beberapa bulan kemudian, sekitar awal tahun 2018 saya dapat renungan lagi. Mau sampai kapan kaya gini? Hubungan ini juga gini gini aja. Meskipun doi bilang mau serius beberapa tahun kedepan, tapi saya juga ga yakin tuh kalo kita emang berjodoh. Jangan jangan jodoh saya bukan doi lagi. Karena yang tau jodoh kita kan cuma Allah Yang Maha Mengetahui. Jadi kalau misalnya jodoh saya bukan dia, ngapain dah saya selama ini? Jagain jodoh orang? Merhatiin jodoh orang? Unfaedah ya..

Saya juga sempat merenungi. Apa iya umur saya bisa sampai menikah? Saya juga ga tau ajal dulu atau jodoh dulu yang bakalan dateng menghampiri saya. Padahal kalau ajal dulu yang datang ke saya, saya juga ga yakin bekal saya cukup untuk mempertanggung jawabkannya. Astaghfirullah 😭

Terus poin yang semakin memantapkan saya untuk menyudahi hubungan ini adalah, kesalahan kesalahan dan dosa dosa yang saya perbuat sebelum saya menikah adalah tanggung jawab ayah saya. Saya mah enak cekikikan happy happy kesana kemari sama yang bukan muhrim, terus ayah saya nambah aja terus dosanya. Ayah, maaf..

Terus kalau saya hijrahnya setelah menikah, kok ya saya jadi mikir. Ayah dan bunda, yang udah ngeluarin keringat dan air mata untuk membawa saya sampai ke calon suami saya nantinya, ternyata selama ini selalu ditambah dosanya sama putrinya. Lalu setelah ijab qabul, putrinya jadi tanggung jawab suaminya, terus putrinya hijrah dan menjadi solehah karena sayang sama suaminya.

Pertanyaannya, saya sayang ga sama ayah saya selama ini? Kenapa hijrah setelah menikah, sementara selama ini ayah dan ibu saya yang memberi kasih sayang, membesarkan, mengasuh, mendidik, dan yang ngasih semua kebutuhan saya sampai saya ditanggung jawabi oleh suami.

Allah Yang Maha Membolak balikkan hati. Allah yang menghilangkan rasa sayang saya ke pacar saya yang sebelumnya. Yang memantapkan saya untuk menyudahi semuanya. Yang membantu saya untuk lebih menyayangi kedua orang tua saya, Yang mengingatkan saya untuk tidak semakin menambah dosa kedua orang tua saya karena ulah saya selama masih menjadi tanggung jawab mereka.

Dear ukhti, kalau Allah sudah meminta perhatian kita, Allah sudah cemburu karena kita lebih mencintai makhlukNya dibandingkan DIA, Allah sudah memanggil kita untuk hijrah dari cinta yang salah. Ayo! Jangan ditunda. Kesempatan ini ga datang dua kali. Kesempatan ini mahal dan hanya orang orang yang Allah pilih saja yang dapat merasakannya. Bukankan jodoh sudah Allah gariskan bahkan sebelum kita lahir. Allah sudah merencanakan semuanya. Jangan takut dengan rencana Allah. Semua yang Allah atur adalah yang terbaik menurut versi Nya. Yang baik menurut kita belum tentu baik dimata Allah.. Allah Yang Maha Mengetahui.


Medan, 6 Juli 2018

Posting Komentar

Contact Me!

Young Lady behind the Scenes

Young Lady behind the Scenes

Recent Posts

    Blog List

    Advertisement

    Translate

    Facebook

    Blogger templates

    About

    Pages - Menu